RAMADHAN

Ramadhan, Rahmat Allah Terbuka Luas Bulan Ramadhan rahmat Allah segala-galanya terbuka luas Berkatnya terbuka luas di mana-mana Keredhaan-Nya terbuka sepanjang Ramadhan Keampunan-Nya terbuka siang dan malamnya Pahalanya mencurah-curah bagaikan hujan lebat Ia diganda-gandakan dibandingkan di bulan biasa Rahmatnya melimpah ruah Kepada sesiapa sahaja yang menginginkannya Tapi mampukah kita memperolehi itu semua? Layakkah kita mendapatkannya? Kitakah orangnya yang memperolehi keistimewaan itu? Kalaulah di bulan Ramadhan itu lahir kita sahaja yang meriah Disambut pula dengan pesta makan minum Fikiran dan jiwa kita tidak pun berubah Maka keistimewaan Ramadhan bukan untuk kita Keistimewaan itu adalah untuk orang yang bertaqwa Kedatangan Bulan Ramadhan Membawa Rahmat Bulan Ramadhan amat mulia, membawa rahmat, kedatangannya berkat, berlaku maghfirah, pahala berganda lailatul qadar macam panjang umur Ketibaannya macam kedatangan seorang pemimpin yang mulia yang sangat dihormati Seorang pemimpin seperti Rasul, maksum, akhlaknya tinggi lagi mulia, berilmu dan berwibawa Pemurahnya bagaikan hujan lebat, tawadhuknya menghancurkan hati yang keras, pemaafnya menjadikan orang malu, mengutamakan orang, setiap hati terpaut kepadanya Beraninya menggentarkan musuhnya, berstrategi, berhikmah, ilmunya diucapkan bak mutiara, mendengar ilmunya tidak jemu-jemu Kehilangannya dirindui, ketibaannya dinanti-nanti Begitulah Ramadhan jika dia seorang manusia, manusia yang luar biasa Apa kita hendak kata kalau ada orang berhadapan dengan Ramadhan ibarat pemimpin yang digambarkan tadi?! Ada orang tidak mempedulikannya langsung, ia dianggap orang biasa, orang yang tidak mempedulikannya adalah orang gila Ada orang hanya memanfaatkan pemurahnya sahaja, orangnya tidak dihormati orang ini tidak berakhlak yang mulia Ada orang seronok dengan wibawa pemimpin itu, ikutnya tiada, orang ini seronok dengan pemimpin itu, didikan dan pengajaran orang itu tidak dapat diterima Orang ini tetap orang bodoh dan rosak jiwanya Ada orang berhadapan dengannya terpengaruh dengan kecantikannya Dia bergembira dengan rupa luarnya sahaja Hati budinya tidak difahaminya, fikirannya tidak dapat diselaminya Orang ini mabuk dengan syariat lahirnya, syariat batin tidak dapat dijangkaunya Orang ini masih tertipu tidak disedarinya Orang yang beruntung yang dapat menikmati seluruh kewujudan pemimpin itu Hati, budi, dapat dirasainya, mutiara ilmunya dapat dimiliki, didikannya dapat dicontohi Inilah orang yang dapat menjadi bayangan gurunya Begitulah golongan-golongan manusia bila berhadapan dengan Ramadhan, jika ia dianggap seorang guru Bimbang Menyambut Ramadhan Tuhan! Aku tidak tahu mengapa aku ini Aku berlainan sekali dari orang Setiap kali kedatangan Ramadhan mereka menyambut dengan gembira Muka-muka mereka kelihatan ceria Tapi aku berlainan pula Kedatangan Ramadhan penuh dukacita Bukan aku benci dengan bulanmu Yang penuh dengan rahmat dan berkat Tapi aku benci dengan diriku Aku bimbang Ramadhanmu aku tidak dapat mengisinya dengan sebaik-baiknya Aku rasa puasaku tidak sempurna Bahkan adakalanya aku rasa puasaku terbatal selalu Sembahyang yang aku bina tidak sah Tarawikh dan bacaan Al Quranku tidak sampai ke mana Tuhan! Inilah yang menyelubungi hatiku Setiap kali kedatangan Ramadhan Aku tidak tahu apakah ini satu kesalahan Ampunkan aku Tuhan! Maafkan aku! Kalau ini satu kesalahan Pimpinlah aku Dan betulkanlah sikapku Sekali lagi aku memohon ampun dari-Mu Ramadhan engkau adalah raja bulan Ramadhan engkau adalah raja bulan Ketibaan engkau setahun sekali Engkau sangat agung, engkau sangat mulia Padamu rahmat, padamu berkat, terhimpun padamu seluruh kebaikan Kedatangan engkau memang sangat ditunggu Kedatangan engkau adalah rahmat, berkat, maghfirah, pahala digandakan, doa dikabulkan Begitulah istimewanya kamu, mulianya dan agungnya kamu di sisi Tuhan Tapi kedatanganmu aku bimbang Aku takut kalau aku tidak dapat memuliakanmu Aku risau kalau-kalau aku tidak dapat mengagungkanmu Lebih-lebih lagi kalau aku yang mencemarkan kebesaranmu Mempedaya engkau dengan perbuatan-perbuatan burukku Sebenarnya aku risau setiap kali ketibaanmu Macam-macam perasaan yang aku rasa Macam-macam ada benda yang aku hendak buat yang tidak kena Rasa cuai, rasa bersalah, rasa tidak kena, rasa berdosa Orang lain terhibur dengan kedatanganmu Tapi aku lain pula, bimbang dan bimbang selalu Aku memohon dengan Tuhan dengan berkat engkau Ramadhan, aku dapat memuliakanmu Aku Cemas Kedatangan Ramadhan Aduh! Susahnya hatiku bila berhadapan dengan Ramadhan Macam ada benda yang tidak kena Aku cemas selalu dengan kedatangannya Kalau aku tidak menyambut kedatangannya dengan sebaik-baiknya Padaku kedatangan Ramadhan macam kedatangan tetamu yang sangat mulia Kedatangan seorang yang mulia dan terhormat Ketibaan seorang yang dikenali dan dihormati Seorang yang disayangi dan dipuja Idola semua dan bersama Aduh orang macam ini bagaimana aku hendak menyambutnya?! Serba tidak kena Aduh bimbangnya, cara mana dan bagaimana aku hendak memuliakannya Sesuai dengan kebesarannya Secucuk dengan mulia dan kemasyhurannya Kerana itu kedatangannya aku cemas selalu Kalau aku tidak beradab dengannya Aku takut mencacatkan maruahnya Dia adalah orang besar Yang patut kita sambut sesuai dengan kebesarannya Kalau dia tidak datang lebih baik rasanya daripada kedatangannya Tapi sudah ketentuan Allah setahun sekali dia mengunjungi kita Kita sambutlah dia dengan penuh kecemasan dan bimbang Ramadhan Engkau Datang Lagi Ramadhan engkau datang lagi Bersama rahmat, berkat dan maghfirah Memang engkau ditunggu Bahkan sentiasa ditunggu Setiap muslimin menyambut kedatanganmu Tidak semua orang pandai menyambut ketibaanmu Sekalipun mereka menyambutnya Tidak semua memperoleh rahmat, berkat dan magfirah Kedatanganmu sepatutnya disambut dengan khudhu' Dengan penuh tawadhu', tadaruk dan khusyuk KitabMu diteliti semula Ilmu dihidupkan, ibarat lampu yang mengeluarkan cahaya Jiwa diteguhkan dengan iman Fizikal dimeriahkan dengan syiar syariat Tangan menghulur selalu Gelanggang syaithan sunyi sepi Taman makrifat meriah sekali Tidak ada gelak ketawa Senyum dan mesra ketara Itulah yang ada Bulan Ramadhan Bulan Pesta Ibadah Janganlah Ramadhan dijadikan pesta makan minum Janganlah jadikan Ramadhan banyak tidur-tidur sahaja di siangnya Janganlah jadikan Ramadhan selepas sedikit ibadah sembahyang kemudian berbual dan borak-borak yang banyak Selepas berbual-bual banyak pulang ke rumah kemudian tidur, malam tidak bangun pula menghidupkan malam bersama Tuhan Ramadhan bukan sekadar menghidupkan malam, siang berlapar-laparan dan berletih-letihan Ramadhan adalah untuk menghidupkan fikiran, hati dan jiwa dengan rasa bertuhan Ramadhan hendak memeriahkan jiwa dengan rasa kehambaan, rasa hina, rasa lemah dan rasa kerdil di hadapan Tuhan yang Maha Kuasa Ramadhan hendak mengimarahkan jiwa dengan rasa rendah diri, takutkan Tuhan, cintakan-Nya, rasa bertuhan sentiasa Ramadhan hendak menghidupkan jiwa timbang rasa sesama manusia Rasa kasih sayang, simpati sesama manusia yang derita, yang tidak punya apa-apa Ramadhan hendak menebalkan rasa berdosa, takut kalau terlibat lagi dengan dosa Ramadhan hendak rasa agung-Nya Tuhan, hebat dan kuasa-Nya Tuhan Ramadhan bukan sekadar ibadah luaran-luaran yang meriah dan ceria yang dalam gelap-gelita Yang penting jiwa hendak dihidupkan, memeriahkan yang di dalam jiwa Tuhan pandang bukan yang luaran tapi yang di dalam Tuhan hendak melihat yang di dalam batin manusia apakah hidup jiwanya rasa bertuhan Siangnya berpuasa, malam sembahyang, banyak membaca Al Quran untuk memberi cahaya kepada jiwa yang selama ini gelap-gelita Membanyakkan berzikir bukan lafaznya tapi penghayatannya Berzikir bukan sekadar menyebut di lidah tapi menyebut di hati, dirasa oleh jiwa Berzikir bukan di lidah tapi ingatan di hati Kedatangan Ramadhan adalah dengan tujuan hendak menghidupkan hati yang mati sebelumnyaMoga-moga kesan sebulan menghidupkan hati tahan setahun lamanya Kemudian Ramadhan datang lagi hidupkan pula lagi hati yang mati tahan pula setahun lagi Itu bagi orang awam yang selalu sahaja cuai dan lalai Bagi orang yang bertaqwa jiwanya hidup setiap masa Kedatangan Ramadhan hanya untuk darjat dan pangkat di sisi Tuhannya Tapi kalau kedatangan Ramadhan tidak pun menghidupkan jiwa Luar meriah di dalam tidak meriah Luar terang-benderang dengan syariat lahir, syariat batinnya gelap Kalau di luar Ramadhan tentulah lebih-lebih lagi malang Gelaplah hati sepanjang tahun Tidak ada masa hati yang terang, sungguh malang Hadiah Dibulan Ramadhan Dengan rahmat Tuhan Ramadhan tiba lagi Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya mahal dan besar-besar dari Tuhan Hadiah buat orang bertaqwa Bukan untuk orang Islam Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim dan fasiq Hadiah dari Tuhan yang bermacam-macam Diletakkan di dalam batil-batil dari bahan-bahan yang mahal Di antara hadiah-hadiah itu ialah: 1. hadiah keampunan Tuhan, hadiah terbesar buat orang yang bertaqwa 2. hadiah keredhaan-Nya juga mahal 3. kasih sayang-Nya yang sangat diperlukan 4. rahmat-Nya 5. berkat dari-Nya dunia Akhirat 6. diberi-Nya pahala berganda-ganda. 7. hadiah lailatul qadar diberi ganjaran seribu tahun beribadah. 8. akhirnya Syurga Tuhan yang kekal abadi. Kedatangan Ramadhan yang sebenarnya bertukar-tukar hadiah di antara hamba-hamba dengan Tuhan Hadiah di antara dua pihak bukan satu pihak sahaja Hadiah dari Tuhan adalah mahal nisbah hamba Hadiah dari hamba adalah mahal juga untuk Tuhan Siapa yang dapat menghadiahkan sesuatu yang mahal kepada Tuhan maka dapatlah hadiah dari Tuhan yang juga sangat mahalnya Rupanya ketibaan Ramadhan pun bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan Tidak semua hadiah hamba dibalas hadiah oleh Tuhan Hadiah-hadiah yang mahal dari hamba sahaja yang balas hadiah oleh Tuhan seperti yang akan disebutkan Wadah-wadah orang yang bertaqwa yang hendak diisi dengan hadiah-hadiah tadi ada pulangannya Wadah-wadah itu banyak pula di antaranya: 1. Ada wadah puasa yang diisi dengan keinsafan, timbang rasa, kesabaran, rasa hamba Rasa lemah, lembut hati, lapang dada, bertolak ansur 2. Wadah sembahyang diisi dengan hadiah-hadiah rasa kehambaan, rasa dilihat, Rasa hina, rasa rendah diri, lembut hati, rasa harap, malu, rasa kerdil, tawadhuk, khusyuk, Gementar, takut, taubat, menyesal, takut dengan dosa di masa depan. 3.Wadah membaca Al Quran diisi dengan dapat ilmu, pengajaran, keinsafan Terasa kebesaran Tuhan, terasa rahmat dan kasih sayang-Nya kepada insan Hati tenang, bertambah takut dengan Tuhan dengki hilang 4. Wadah zikir seperti tasbih, tahmid, takbir diisikan dengan mensucikan Tuhan, Memuji Tuhan, membesarkan Tuhan, tawakkal, penyerahan diri kepada Tuhan, baik sangka Membesarkan Akhirat, mudah dengan dunia, dunia tidak menyusahkan hatinya Tenang dengan dunia, gelisah dengan Akhirat Jika setiap wadah-wadah tadi dapat diisi dengan rasa-rasa yang telah disebutkan tadi Orang bertaqwa sungguh dapat manghayati Ramadhan dengan akal fikiran, hati dan jiwa raganya Ruh Ramadhan menjadi roh kepada hatinya dan jiwanya Ruh di atas roh, jiwa di atas jiwa Rohnya bercahaya dengan cahaya Ramadhan Itulah orang bertaqwa Orang bertaqwa sahaja yang pasti dapat hadiah yang besar Kerana orang bertaqwa itu dapat membawa hadiah pula untuk Tuhan Hadiah-menghadiah bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan Sesiapa yang tidak dapat memberi hadiah di bulan Ramadhan kepada Tuhan seperti yang telah dinyatakan Dia tidak akan dapat hadiah dari Tuhan Sesiapa yang tidak dapat hadiah dari Tuhan sia-sia sahaja Ramadhan Dia tidak dapat apa-apa kecuali dahaga, kelaparan, kehausan dan keletihan Cuba kita fikirkan Ramadhan yang telah lama kita lalui Adakah kita membawa hadiah-hadiah yang berharga kepada Tuhan? Kita tentu dapat mengagak nilai hadiah yang kita anugerahkan kepada Tuhan setiap Ramadhan bukan? Apakah hadiah hadiah kita itu Tuhan balas dengan hadiah yang telah disebutkan? Semua soalan-soalan itu setiap orang boleh memberi jawapan Berdasarkan ilmu pengetahuan seperti yang digambarkan Sungguh susah hendak dapat hadiah dari Tuhan di bulan Ramadhan Kerana bulan Ramadhan kita jadikan pesta minum dan makan Pesta borak-borak dan bualan-bualan selepas sembahyang sebelum pulang Bukan pesta mencapai hati dan jiwa takut dan cintakan Tuhan Bulan Ramadhan sebenarnya adalah pesta rohaniah, pesta hati dan jiwa Ramadhan bukan pesta lahiriah Atau pesta syariat rohnya tidak ada Berilah Aku Kekuatan Di Bulan Ramadhan Ini Tuhan! Dengan rahmat-Mu berilah aku sedikit kekuatan menghadapi Ramadhan ini Berilah aku sedikit kesihatan untuk kemampuan berhadapan dengan Ramadhan Sekira-kira tenagaku cukup buat mengisi Ramadhan Setidak-tidaknya saya masih mampu mengerjakan ibadah mengikut tradisiku berhadapan dengan Ramadhan seperti yang sebelumnya Tuhan! Janganlah kesihatanku mengganggu aku beribadah di bulan Ramadhan seperti biasa Ramadhan datang hanya setahun sekali Kalau peluang beribadah di bulan Ramadhan ini terganggu buatku rugilah aku Jika panjang umur hendak tunggu pula Ramadhan tahun depan pula Tuhan! Dengan berkat Rasulullah dan dengan berkat Imamul Mahdi kabulkanlah permintaanku Kesihatan badanku sudah terlalu merosot Kalau Engkau tidak selamatkan aku bagaimanalah aku hendak beribadah dengan baiknya Ramadhan sungguh mahal Tuhan! Berilah aku peluang beribadah dengan kesihatan badan Selamatkanku Tuhan, dengan diberi kekuatan badan untuk menyembah-Mu Aku minta ampun kepada-Mu Tuhan! Mungkin merosotnya kesihatanku kerana dosa-dosaku dengan-Mu Ampunkan aku Tuhan, ampunkan aku Pulihkan kesihatanku untuk boleh beribadah di bulan Ramadhan ini Peluang Ramadhan bukan selalu Tuhan! Janganlah hampakan permintaanku Ramadhan Tuhan, Ramadhan mahal buatku Kesihatanku Tuhan, mungkin mengganggu ibadahku di bulan Ramadhan ini Tolong aku Tuhan, selamatkan aku Tuhan, ibadahku Tuhan! Ramadhan sudah dekat sihatkan badanku Ramadhan Bulan Overhaul Hati Allah Taala menjadikan manusia dijadikan sekali di mana kekuatannya dan kelemahannya Tuhan tahu bagaimana menguatkan yang lemah dan bagaimana menyuburkan yang kuat Allah Taala tahu di mana kebaikan mereka, dan di mana kejahatan mereka Memang Tuhan ada bekalkan manusia ada benih baik ada benih jahat Tuhan tahu dari punca apa dia baik dan dari punca apa dia jahat Hatilah wadahnya yang boleh menerima kebaikan dan kejahatan Di dalam masa setahun manusia terdedah dengan berbagai-bagai ajaran dan cabaran Cabaran itu seperti tekanan hidup, sibuk dengan kerja, berhadapan dengan kerenah manusia Berlaku juga ujian-ujian yang mendadak, kemalangan yang tidak disangka, melihat, mendengar perkara yang merosakkan Ditambah lagi hasil didikan, bacaan semuanya ini memberi kesan yang negatif kepada jiwa kebanyakan orang Kecuali orang yang kuat dengan Tuhan jiwanya tidak rosak dan tidak memberi kesan Cabaran-cabaran itu tidak merosakkan jiwa mereka, bahkan bertambah kuat dengan Tuhan Dengan rahmat Tuhan dan kasih sayang-Nya Tuhan perintahkan puasa Ramadhan dan lain-lain ibadah tambahan Ramadhan boleh membaik pulih kejahatan Kerosakan manusia setahun hanya sebulan Seolah-olah Ramadhan bulan overhaul hati insan Seperti kereta yang sudah lama dipakai, banyak kerosakan telah berlaku terutama enjin, perlu overhaul Overhaullah caranya membaikpulihkan kereta yang perjalanannya sudah tidak berapa betul Manusia yang sudah rosak jiwanya, fikirannya, sikap dan tingkahlakunya dipulihkan melalui didikan Ramadhan Didikan Ramadhan merupakan satu pakej pendidikan di antara satu sama lain kuat-menguatkan Siangnya puasa, sembahyang ditambah lagi dengan Tarawikh, disusul dengan membaca Al Quran Ditambah lagi dengan perkara-perkara sampingan, zikir, tasbih, tahmid, salawat, tafakur digalakkan bersedekah dan pemurah, perbualan yang menambah kesedaran Keseluruhan itu asasnya adalah mujahadah melawan nafsu menentukan didikan Ramadhan berkesan atau tidak bekesan Didikan Ramadhan ada mujahadah, ada didikan puasa, didikan sembahyang Ditambah lagi didikan Al Quran dan lain-lain lagi tambahannya Mujahadah ertinya memerlukan kekuatan jiwa, memaksa membuat yang disuruh, memaksa meninggalkan larangan Larangan itu sama ada yang lahir mahupun yang batin kenalah tinggalkan Mujahadah ertinya memaksa, terseksa, membencikan, menjemukan, meletihkan Kalau jiwa tidak kuat usaha tidak dapat diteruskan, atau buat tanpa kesungguhan Kerana itulah mujahadah perlu pemangkin yang menggalakkan, Pemangkin ialah puasa yang hati dan fikirannya puasa, sembahyang yang dapat dihayati, didikan Al Quran yang difaham dan dijiwai Di antara didikan sembahyang, menebalkan rasa kehambaan dan menajamkan rasa bertuhan Di antara didikan Al Quran di sana ada khabar gembira, ada amaran, ada suri teladan juga ada kesedaran dan keinsafan Didikan puasa rasa lemah, rasa hamba, rasa timbang rasa, menyedarkan dan menginsafkan Daripada 3 pakej didikan yang utama itulah menjadikan pemangkin menguatkan jiwa, menyuburkan jiwa, meneguhkan keyakinan Apabila jiwa kuat, jiwa subur, mujahadah pun kuat Apabila jiwa kuat dan subur hikmah Ramadhan daripada 3 pakej didikan tadi boleh bangunkan insan Jika hikmah Ramadhan itu dapat dimiliki lahirlah manusia luarbiasa Ertinya manusia yang dioverhaul di bulan Ramadhan mengembalikan manusia kepada fitrah sucinya Lahirlah manusia yang luar biasa, iaitu manusia yang benar-benar rasa kehambaan Manusia yang tawadhuk, sabar, redha, berkasih sayang, bertimbang rasa, pemurah, kerjasama Malu akan jadi pakaian, tawakal menjadi perasaan, keyakinan kental Apabila sifat ini dapat dimiliki, automatik mazmumah terbasmi Sombong, tamak, bakhil, pemarah, hasad, dendam, gila puji, gila nama, mati Inilah dia orang yang menang dan berjaya didikan Ramadhan Selepas Ramadhan manusia itu kembali suci seperti fitrahnya yang semulajadi Orang ini sahajalah yang layak berhari raya Kerana berjaya mengembalikan kesucian fitrahnya, hari raya namanya Hari raya ertinya mengembalikan fitrah suci lagi murni Kalau fitrah yang suci murni ini kekal sepanjang tahun, Ramadhan yang akan datang hanya memberi cahaya lagi, bukan overhaul Begitulah didikan Ramadhan ramai orang yang gagal, sedikit sangat yang berjaya

Leave a Reply

Your email address will not be published.

7 + ten =