KENALAN ATAU KAWAN

Kalau kita duduk sekampung kita berkenalan dengan orang kampung berjumpa dan bertemu di masjid, kedai, di rumah orang kenduri, di perselisihan jalan, di dalam mengurus keperluan kita Itu bukan kawan namanya Itu adalah kenalan kita Bertemu dan berjumpa di tempat kerja masing-masing membuat urusan masing-masing Sekali-sekala bertegur sapa kemudian tidak ambil tahu satu sama lain Itu juga kenalan Orang yang kita temui di dalam perjalanan di dalam menjalankan tugas kita kita lihat dia, dia melihat kita senyum dari jauh sahaja Itu juga bukan kawan kita Orang yang kita temui di dalam perjalanan pergi kerja berselisih di jalan sahaja, berkenalan tidak sempat bahkan tidak tahu-menahu satu sama lain lebih-lebih lagi itu bukan kawan setia Tapi setengah orang di dalam berbual dengan orang orang yang sekadar berjumpa itu dikatakan kawannya Kalau ada orang bertanya: “Polan-polan itu duduk di kampung ini, saya kenal dia di tempat kerja.” Kita pun berkata, “Oh, itu kawan saya.” Pernah di dalam pergaulan ada orang berkata dengan kita; “Saya kenal si polan, si polan itu.” Kita pun berkata, “Oh, dia itu kawan sepersekolahan saya.” Begitulah seterusnya mudah kita berkata; “Dia kawan saya, dia sekampung dengan saya.” “Oh, dia itu kawan saya sama sedarjah dengan saya di waktu belajar dahulu di sekolah menengah di tempat saya.” “Dia itu kawan baik saya, sama-sama bekerja di dalam tentera, lama bersamanya.” Gambaran yang disebutkan tadi itu bukan kawan Itu adalah kenalan Mencari kenalan mudah, mencari kawan susah Kawan di dalam Islam bukan sekadar satu agama, sama-sama beragama Islam Kawan itu selain seagama ia adalah sama-sama mempunyai cita-cita agama Kawan adalah seperjuangan di dalam satu jemaah di bawah satu pemimpin menuju satu cita-cita, cintakan Tuhan Sikap kita dan dia adalah sama Kesusahan kita kesusahan dia, kesusahan dia kesusahan kita Kegembiraan kita kegembiraan dia, kegembiraan dia adalah kegembiraan kita Kita dan dia bela-membela, keluarganya keluarga kita, keluarga kita keluarganya Masing-masing mengambil berat satu sama lain, tengok-menengok, bantu-membantu sesama Seolah-olah kita dan dia satu keluarga, satu ibu dan satu bapa Mati keluarganya diziarahi, kita mati, keluarga kita diziarahi, silaturrahim berterusan dan berpanjangan Aib dia kita tutup, aib kita dia tutup sayang-menyayangi, kasih-mengasihi Lama tidak berjumpa rasa rindu bila bertemu susah hendak berpisah Mana ada orang yang kita bertemu semacam ini Di sini baru kita faham mencari kawan itu susah, hampir mustahil Mencari kenalan mudah berlaku Di sinilah rahsia mengapa umat Islam di hari ini tidak boleh bersatu  

Leave a Reply

Your email address will not be published.

ten − 4 =