MADAH

Kalau hati hendak senang dan tenang, ingatlah Allah banyak-banyak, lebih-lebih lagi mencintaiNya. Kalau nafsu hendak senang dan tenang, cintailah apa yang dimurkai oleh Allah. Kalau hendak mata senang dan tenang, cintai dan lihatlah selalu kehijauan dunia ini.

Kalau hati hendak senang dan tenang, ingatlah Allah banyak-banyak, lebih-lebih lagi mencintaiNya. Kalau nafsu hendak senang dan tenang, cintailah apa yang dimurkai oleh Allah. Kalau hendak mata senang dan tenang, cintai dan lihatlah selalu kehijauan dunia ini.

  • Ingatkanlah lebih dahulu nikmat dari Allah sebelum makan dan sebagainya, agar kita terasa tidak punya apa-apa barulah kita sedar Allah itu siapa.
  • Syukur nikmat dan kesabaran dalam ujian amat mudah diucapkan, tapi amat sulit dilaksanakan.
  • Jika kita marah pada seseorang, jangan sampai tidak nampak lagi kebaikannya. Begitu juga jika suka pada seseorang, jangan sampai tidak nampak lagi kelemahannya.
  • Kalau marah biarlah berpatutan, kalau suka biarlah juga berpatutan, supaya kita berada di dalam pertengahan. Sebaik-baik pekerjaan itu adalah pertengahan.
  • Di antara perkara yang mudah diceritakan susah diamalkan, ialah sifat sabar. Kerana sabar itu ada hubungan dengan hati. Hati ada perasaan, lidah tidak ada perasaan cuma ada sentuhan.
  • Senyum itu tanda kemesraan, diberi kepada manusia dianggap sedekah. Ketawa itu lambang kelalaian, selalu dilakukan hati akan mati, dibuat di hadapan manusia menghilangkan maruah diri.
  • Setiap kesalahan yang dilakukan jadikanlah pengajaran, insaflah, ia tanda kelemahan diri, kesalilah keterlanjuran itu, dan berazamlah, tidak akan mengulanginya lagi.
  • Tahu yang diri kita itu hamba, itu adalah ilmu. Merasa yang diri itu hamba, itu penghayatan. Yang kedua-kedua inilah akan lahir sifat tawadhuk, malu, lalu syukur, takut, hina dan lain-lain sifat kehambaan.
  • Tahu Allah itu ada, percaya Ia bersifat ilmu, mendengar, melihat, berkuasa dan lain-lain lagi sifat-sifat Ketuhanan, itu adalah bersifat ilmu (tauhid ilmu). Merasa yang Allah itu sentiasa mengetahui, mendengar, melihat, berkuasa dan lain-lain lagi itu penghayatan (tauhid penghayatan). Daripada perasaan kedua inilah, seseorang itu akan dapat mengawal diri daripada kemungkaran lahir dan batin sekalipun seorang diri.
  • Kuat harap, takut, cinta seseorang itu pada Allah, akan mendorong dirinya mentaati suruhan-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Jika salah satu daripada tiga ini tiada, seseorang itu tidak akan menjadi orang yang taat sekalipun dia seorang yang Alim.
  • Di antara kebudayaan yang salah yang sering dilakukan oleh umat Islam tapi sudah tidak terasa lagi satu kesalahan, ialah: Manusia selalu mengucapkan,”Saya ikhlas ni.” Ikhlas bukan boleh diucapkan, ia adalah amalan hati Malaikat pun tidak tahu kerana ia adalah rahsia Allah, hanya Allah saja yang tahu. Kerana itu ikhlas mana boleh diaku-akui.
  • Orang yang ikhlas mengamalkan agama setiap masa, kerana Allah menghendaki demikian. Orang yang tidak ikhlas mengamalkan setelah terdesak, setelah kaedah-kaedah lain gagal berperanan.
  • Rasa kehambaan itu, bukan sekadar di dalam sembahyang saja tapi ia hendaklah dibawa ke mana-mana, kerana kita di mana-mana tetap saja hamba, agar sifat ketuanan tidak mengambil alih di dalam diri kita, supaya kita tidak sombong, megah, pemarah, hasad, sum’ah, ujub dan lupa daratan.
  • Janganlah jadikan Allah itu tempat mendesak tapi, jadikan ia tempat kita merendah diri, inginkan pimpinan, mengaku bersalah, mengaku lemah.
  • Selalu orang menangis kerana suami kurang simpati, isteri tidak menghormati, miskin papa orang tidak perduli, kena marah oleh ibu ayah, suami, bos tidak bertimbang rasa, sakit yang serius, kematian orang yang disayangi. Jarang orang menangis kerana dosa dengan Tuhan, keterlanjuran dengan orang, tidak dapat melaksanakan hukum Tuhan, amalan yang dibuat apakah diterima oleh Tuhan atau sebaliknya.
  • Kalau kita orang yang mewah janganlah kita berbangga. Allah boleh ambil sekelip mata. Kalau kita orang yang susah janganlah bersedih, Allah hendak meringankan bebanan kita dan Allah boleh memberi bila-bila masa.
  • Berzikir menyebut nama Allah, yang bermacam-macam sifatnya, dengan tujuan agar rasa bertuhan itu benar-benar menghayati hati (menghidupkan hati). Moga-moga dengan itu akan menyuburkan rasa kehambaan di dalam hati supaya dengan itu akan menghilangkan sifat sombong, pemarah, hasad, dendam dan lain-lain lagi. Mazmumah itulah punca penyakit masyarakat.
  • Mukmin sejati (orang bertaqwa) selalu lapang dada, orang bersalah dengannya dimaafkan, dia bersalah kepada orang dia meminta maaf kepadanya, ujian yang tiba sabar menerimanya, ketentuan Allah dia redha, orang jahat didoakan agar mendapat hidayah, orang baik disokongnya, waktu susah dan senang sama saja, seperti mana dia diziarahi orang dia juga suka menziarahi, dengan orang Islam selalu baik sangka.
  • Sekiranya seseorang itu merasa tersiksa dengan pujian-pujian serta meminta ampun kepada Tuhan, dan rasa senang dengan kejian, rasa kehambaan benar-benar menghayati jiwanya.
  • Setiap orang itu dikatakan pemurah tidak sama ukurannya di antara satu sama lain. Perbuatan yang sama di antara beberapa orang di dalam mengorbankan harta, setengah orang sudah boleh dikatakan pemurah, tapi pada orang lain belum boleh dikatakan pemurah kerana kemewahan dan kesenangan di antara satu sama lain tidak sama.
  • Kita jangan terlalu bangga dengan jawatan tinggi, harta yang banyak, kemajuan yang pesat kerana tidak tahu apakah Allah menganugerahkan itu semua dengan rahmat-Nya atau dengan Istidraj-Nya. Diberi dengan rahmat ertinya diberi dengan kasih sayang. Diberi dengan Istidraj ertinya diberi dengan penipuan dari Allah atau kemurkaan dari Allah.
  • Sekiranya kita serba mewah kerana gaji lumayan, perniagaan besar, jawatan tinggi, serta kemudahan ada di tangan janganlah kita bersenang hati, insaflah! Kita berada dalam kekuasaan Tuhan bila-bila kita boleh dimatikan, sekelip mata kemewahan kita Allah boleh ambil. Oleh itu hendaklah kita sentiasa takut dengan Tuhan, taati Dia, bersyukurlah kepada-Nya agar kita sentiasa berada di dalam keredhaan-Nya selepas itu hendak jadi apa pun tidak mengapa.
  • Dahulukanlah hak Allah, kemudian hak manusia, selepas itu barulah hak kita begitulah yang dituntut oleh syariat kita. Siapa yang boleh melakukannya dia adalah orang yang pandai hidup.
  • Tidakkah kita merasa gerun, selepas nafas turun naik akan ditanya ke mana digunakan, setiap anggota akan dipersoalkan, setiap harta akan ditanya, setiap jawatan akan dipertanggung jawab di hadapan Tuhan. Setiap orang di bawah tanggung jawab kita akan dipersoalkan daripada sekecil-kecil habuk hingga sebesar mana pun semuanya akan digeledah, selongkar apakah kita rasa selamat? Tanyalah diri sendiri berdasarkan sikap dan tindak tanduk kita dari sejak baligh, kita dapat mengagaknya.
  • Manusia memberi makanan kepada binatang bermacam-macam cara adakalanya disuapkan ke dalam mulutnya, adakalanya dilonggokan di satu tempat, adakalanya diletakkan di sebuah bekas, adakalanya dilemparkan ke mukanya, adakalanya dilemparkan dan ditabur merata-rata. Pada haiwan itu mereka tidak terasa apa-apa yang mereka rasa, bangga mendapat makanan. Tidak terasa apa-apa, bagaimana dia diberi makanan. Begitulah Allah memberi rezeki kepada manusia bermacam-macam cara, ada secara bersih, ada secara kotor, ada secara separuh bersih dan separuh kotor, ada secara terhormat, ada secara terhina, ada secara rahmat, ada secara istidraj, tapi kebanyakan manusia tidak sedar. Kenali golongan yang sedikit yang mata hati terbuka.
  • Kalau kita bersandar dan menaruh harapan kepada makhluk seperti kepada suami, isteri, ibu bapa, pemimpin, kawan, kita akan kecewa. Suami boleh mati atau ceraikan kita, isteri boleh lari atau mendatangkan masalah kepada kita, ibu bapa boleh mati atau sakit yang serius yang tidak boleh bertanggung jawab, pemimpin boleh mati atau menzalimi kita, kawan boleh lari atau pergi meninggalkan kita atau sakit yang tiada berupaya membela kita. Oleh itu menyerah dirilah kepada Allah yang sempurna lagi berkuasa, yang tidak mati, tidak sakit, tidak tua dan tidak menzalimi kita.
  • Kalau kita manusia mahu berfikir tidak ada sebab mengapa manusia itu mahu sombong dan berbangga. Kejadian kita sama-sama hina dari air mani yang jijik. Kesusahan sama-sama kena bentuknya sahaja yang tidak sama, setengah orang miskin, ada setengahnya sakit ada setengah orang ditimpa bencana alam, ada setengah orang ditimpa serangan bermacam bala’, sama-sama terpaksa ke jamban. Ilmu bagaimana tinggi pun hakikatnya Allah yang memberi lahirnya ada orang lain mengajarnya bukan dapat sendiri, pangkat besar, harta yang banyak, sepertilah ilmu tadi. Kalau panjang umur sampai tua bangka yang tidak berguna, hanya menyusahkan keluarga menjaganya, selepas itu sama-sama merasa mati. Di dalam kubur belum tentu selamat daripada kena pukul, di Akhirat ke Syurga atau ke Neraka masih menjadi tanda tanya, apakah di dunia ini mahu sombong atau berbangga?
  • Banyak orang mencari kebahagiaan bukan dengan Tuhan tetapi dengan makhluk, padahal lumrah berlaku pada manusia, tapi manusia tidak juga mengambil iktibar dan pengajaran. Ada isteri cantik banyak kerenah pula. Banyak harta, ditimpa penyakit dengan bermacam jenis pula. Ilmu banyak, kerana kesombongan manusia benci pula. Pangkat tinggi, banyak pula orang benci kerana sikapnya. Akhirnya kebahagiaan diburutidak kunjung-kunjung tiba. Setengah orang setelah kemewahan dunia dimiliki, Allah datangkan seribu satu masalah pada diri. Kebahagiaan berkecai di dalam nikmat yang satu ada dan mewah pula. Oleh itu carilah Allah, Dia adalah sumber segala kebahagiaan.
  • Apabila nikmat dianugerahkan oleh Allah dengan rahmat, walaupun sedikit dia akan menjadi berkat. Apabila diberi dengan istidraj, berkatnya hilang masalah akan menimpa-nimpa datang, yang menjadikan nikmat yang banyak itu tidak ada ertinya lagi. Seseorang itu akan hidup sentiasa keluh-kesah di dalam nikmat yang banyak itu.
  • Ketika kita berhadapan dengan nikmat, hendaklah kita merasakan kita tidak layak menerimanya, tapi Allah telah mengurniakan. Ingatkan dalam hati ia datang dari Allah moga-moga kita bersyukur dan hendaklah rasa takut kerana kita tidak tahu apakah ia diberi dengan rahmat atau istidraj.
  • Janganlah rintihkan sesuatu yang terlepas daripada dunia seperti harta atau peluang naik pangkat, atau terputus cinta dan sebagainya, tapi rintihkanlah sesuatu yang terlepas daripada Akhirat seperti tidak dapat sembahyang jemaah, tidak dapat bangun tahajjud, tidak dapat berbuat baik kepada ibu bapak,tidak dapat bersedekah dan sebagainya.
  • Kutiplah sebanyak pahala yang diberi tanpa diusahakan. Ia merupakan hadiah percuma, daripada Tuhan Al Hannan Wal Mannan, seperti redha dengan ketentuan Tuhan, sabar dengan ujian-Nya, gembira dengan cercaan orang, benci dengan pujian, tawakkal kepada-Nya. Banyak orang tidak dapat mengutipnya, sayang sekali dia hilang percuma.
  • Jika sesuatu yang kita kehendaki belum dapat susah hati kita, sudah dapat bimbang kehilangannya. Kemudian apa yang didapati itu rasa tidak cukup, lebih-lebih lagi apa yang kita dapat itu tidak sebanyak orang lain dapat, timbul pula tamak memburunya. Sampai bilakah hendak mendapat ketenangan dan kebahagiaan, sedangkan ketenangan dan kebahagiaan itu, suatu perkara yang tiada nilainya.
  • Seseorang itu menemui cintanya di waktu sunyi dan berdua-duaan, di situlah dia hendak melepaskan rasa cintanya. Begitulah kalau seorang itu menjadikan Allah cinta agungnya, tentu dia suka bersunyi dengan Tuhannya seperti di malam sepi. Di waktu itulah merintih, memuja, mengadu kepada cinta agungnya. Jika sepanjang malam seseorang itu membuat tahi mata membuta bukanlah Allah cinta agungnya, ada selain Allah cinta agungnya.
  • Biasanya seseorang itu jika terlalu cinta kepada isterinya atau kepada seseorang dengan mendalam sangat dia jaga perasaan isterinya atau cintanya. Apa yang diminta diadakannya, bahkan yang tidak diminta pun diberinya, arahannya dipatuhi, janjinya ditepati. Begitulah juga hamba Allah yang sangat cinta kepada-Nya, apa yang diminta ditunaikannya, bahkan yang tidak diminta pun dibuatnya, seluruh arahan-Nya dikerjakannya, segala yang dilarang ditinggalkannya, dicari-carilah apa yang diredhai-Nya, takut sekali kalau terlanggar apa yang dibencinya, Begitukah kita?
  • Daripada meratapi keluarga yang mati atau yang terpisah daripada kita, lebih baik meratapi diri kita sendiri apakah dosa kita diampuni Allah dan amalan kita diterima-Nya.
  • Buatlah baik tapi lupakan saja kerana amalan kita belum tentu diterima. Buat jahat jangan dilupakan, agar kita bertaubat, kerana kejahatan itu akan dihukum di Akhirat.
  • Berbuatlah kebaikan tapi jangan mengaku baik. Kalau kita buat baik mengaku jahat lebih baik daripada mengaku baik.
  • Kepercayaan bertuhan secara rambang semua orang mengakui sekalipun orang kafir, ini aqidah orang kafir. Kepercayaan bertuhan secara ilmu (aqli), setakat mengesahkan aqidah (asas aqidah), aqidah awamul muslimin belum ada kekuatan untuk beramal dengan serius. Rasa bertuhan itu aqidah orang bertaqwa, aqidah ini boleh kontrol diri dan ibadahnya sudah serius dan halus.
  • Orang yang rasa bertuhan setiap masa, orang ini dapat merasakan kehambaan setiap masa dan setiap tempat. Untuk mendapatkan kedudukan ini memerlukan latihan dan memerlukan pimpinan guru yang bertaqwa.
  • Setiap hamba Allah mestilah dapat mengekalkan rasa kehambaan setiap masa, agar dapat menghilangkan rasa kebesaran, sombong, riak, ujub, pemarah, yang sangat dilarang oleh Allah.
  • Banyak orang percaya dengan Tuhan, tapi acuh tak acuh dengan Tuhan, seolah-olah macam Tuhan tidak ada, justeru tidak merujuk kepada Tuhan, di dalam sebarang hal.
  • Setiap orang yang diberi kekayaan yang banyak, pangkat yang tinggi, kuasa yang besar, ilmu yang banyak, janganlah berbangga, justeru apa yang diberi oleh Allah itu, belum tentu dengan rahmat-Nya boleh jadi dengan istidraj-Nya.
  • Setiap satu ulasan nasi yang kita makan, walaupun yang menciptanya Tuhan Yang Maha Esa, tapi orang yang terlibat dengan satu ulas nasi itu mungkin puluhan atau ratusan atau ribuan orang, baru sampai ke mulut kita. Ertinya baru satu ulas nasi, sudah berapa banyak orang yang telah berjasa kepada kita, belum lagi perkara-perkara lain, tapi pernahkah kita berfikir dan sedar.
  • Setiap nikmat dari Allah yang sampai kepada kita itu, ribuan orang yang terlibat mengusahakannya. Kalau kita menggunakan akal pun, sudah cukup menginsafkan dan menyedarkan kita, yang mana kita patut malu hendak sombong dengan mereka, justeru kalau bukan kerja sama mereka, nikmat itu tidak akan sampai kepada kita.
  • Di antara kelebihan orang mukmin itu, ialah musuh sentiasa gelisah, dan tidak tenang berhadapan dengannya, sekalipun musuh-musuh itu sudah dapat mengalahkannya,betapa pula kalau mereka dikalahkan oleh orang mukmin.
  • Orang yang kuat jiwa kerana dengan Tuhan, mukanya selalu ceria sekalipun ia di dalam ujian, seolah-olah dia macam tidak ada masalah, yang dia selalu susahkan ialah dosanya.
  • Setiap nikmat dari Allah yang sampai kepada kita itu, ribuan orang yang terlibat mengusahakannya. Kalau kita menggunakan akal pun, sudah cukup menginsafkan dan menyedarkan kita, yang mana kita patut malu hendak sombong dengan mereka, justeru kalau bukan kerja sama mereka, nikmat itu tidak akan sampai kepada kita.
  • Di antara kelebihan orang mukmin itu, ialah musuh sentiasa gelisah, dan tidak tenang berhadapan dengannya, sekalipun musuh-musuh itu sudah dapat mengalahkannya, betapa pula kalau mereka dikalahkan oleh orang mukmin.
  • Orang yang kuat jiwa kerana dengan Tuhan, mukanya selalu ceria sekalipun ia di dalam ujian, seolah-olah dia macam tidak ada masalah, yang dia selalu susahkan ialah dosanya.
Pages: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Leave a Reply

Your email address will not be published.