Kemudahan hidup yang tiada ketenangan tidak ada erti apa-apa ketenangan. Yang tiada kemudahan hidup masih memberi erti kepada manusia. Alangkah indahnya kalau dapat memiliki kemudahan dan ketenangan kedua-dua sekali.

  • Orang mukmin bagaimana hebatnya sekalipun, akan hilang terasa hebatnya kerana tenggelam di bawah kehebatan Tuhan.
  • Orang mukmin kalau dia dihina orang, dia tetap dapat menahan kemarahannya kerana dia merasa memang dia adalah hamba yang hina dan tidak ada harga, patutlah dihina.
  • Orang mukmin sejati itu kalaulah menasihat itu bukan satu kewajipan, rasanya hendak meninggalkan sahaja kerana sibuk menasihati diri sendiri.
  • Orang mukmin tidak terlonjak-lonjak dengan nikmat. Tidak menderita jiwanya dengan kesusahan. Tidak hilang pertimbangannya dengan lawan. Sentiasa senang, tenang dan dalam kebenaran.
  • Orang mukmin yang sejati itu bukan sahaja sangat menjaga mulut, mata, telinga dan lain-lain anggota lahir, tetapi gerakan hati dan fikiran pun sangat-sangat dijaga kerana ia juga terlibat dengan dosa dan pahala.
  • Orang mukmin yang sejati itu walaupun dia tidak menolak nikmat dunia, tetapi nikmat itu dia tidak jadikan rebutan. Dia boleh bertolak ansur dengan orang lain.
  • Orang yang ada empat isteri, ia sentiasa berada dalam suasana pengantin baru.
  • Orang yang alim kitab tapi bukan ahli fikir laksana mempunyai emas sebesar tempayan, orang ramai tidak dapat manafaat dari emas tersebut.
  • Orang yang baik itu, sesuatu dasar yang tidak baik itu akan diubah menjadi baik dan akan dijadikan landasan perjuangannya. Orang yang jahat itu walaupun sesuatu dasar itu baik, tetapi dia tidak akan mengambilnya sebagai jalan dalam perjuangan.
  • Orang yang belajar dengan kehidupan mendapat pengalaman,orang yang belajar dengan buku dan guru mendapat ilmu.
  • Orang yang berakal tanpa agama adalah sesat, orang yang beragama tanpa akal adalah beku. Kahwinkanlah antara akal dan agama, maka akan lahirlah hikmah.
  • Orang yang bergantung kepada amal ibadah, ibadahnya menghijab di antaranya dengan Allah.
  • Orang yang berlajar dengan kehidupan mendapat pengalaman. Orang yang belajar dengan buku dan guru mendapat ilmu.
  • Orang yang bermadu itu macam orang makan madu, sekali-sekala tersedak juga oleh kerana manisnya.
  • Orang yang bertaqwa di dalam keadaan apa pun dia tenang sahaja.Susah dan senang sama sahaja. Di waktu senang tidak pula terlonjak-lonjak,di waktu susah tidak pula rasa derita. Mereka faham kerja-kerja Tuhan kepada mereka. Mereka boleh menerima apa sahaja dari Tuhannya.
  • Orang yang ego atau sombong dengan tujuan hendak jaga wibawa, padahal dia telah menjatuhkan wibawa diri, menjadikan orang bertambah benci dan menjauhkan diri.
  • Orang yang gila dunia diserahkan dunia kepadanya,nescaya dunia itu untuk dia.Bila seorang itu telah benci dengan dunia, serahkanlah dunia kepadanya, nescaya dunia itu dia akan agih-agihkan sesama manusia.
  • Orang yang halus perasaannya, orang lain yang bersalah dia yang rasa bersalah, orang lain yang buat dosa dia yang merasa berdosa, ada orang mati kelaparan, dia yang merasa bersalah. Betapalah kalau dia sendiri yang bersalah atau buat dosa, terseksa jiwanya sepanjang masa.
  • Orang yang ingin hidup kerana hidup, tidak sama dengan orang yang mahu mati kerana hidup. Lebih-lebih lagi tidak sama orang yang mahu hidup untuk mati.
  • Orang yang jiwanya mati, lebih susah untuk diurus daripada orang mati. Orang mati ditanam saja, orang yang jiwanya mati, hendak ditanam nyawanya ada. Hendak dimanafaatkan tidak memberi guna. Hendak dipasung akalnya ada. Akibatnya menyusahkan masyarakat.
  • Orang yang jiwanya rasa kehambaan sangat tajam, atau rasa bertuhannya sangat tebal, apa sahaja yang berlaku pada dirinya, sama ada yang dia lihat, dengar, rasa, tahu semuanya menjadi pengajaran kepadanya.
  • Orang yang jiwanya rosak, jika berkumpul padanya harta dan kuasa, ia akan banyak merosakkan orang lain.
  • Orang yang jujur dan berakhlak itu, setiap hati tetap mengakui kejujurannya dan kebaikannya, sekalipun yang menentangnya. Orang yang khianat dan rosak akhlaknya itu, setiap hati tetap menganggap jahat dan khianat, sekalipun orang yang menyokongnya.
  • Orang yang kenal orang yang membawa kebenaran, tapi menentangnya kerana hasad dengki, orang ini lebih jahat daripada seseorang yang menentang pembawa kebenaran kerana jahil tentang kebenaran yang dibawanya. Orang ini setelah dia kenal kebenaran orang itu dia akan menyokongnya.
  • Orang yang kuat jiwa (kerana kuat dengan Tuhan) mukanya sentiasa ceria sekalipun ia di dalam ujian seolah-olah dia macam tidak ada masalah, yang dia selalu susahkan ialah dengan dosanya.
  • Orang yang mementingkan diri, hakikatnya ia mempertuhankan dan menyembah diri sendiri, tapi ia tidak sedari.
  • Orang yang menentang kebenaran yang dia tahu orang itu membawa kebenaran tapi kerana hasad dengki. Dia menentang orang itu. Biasanya orang ini mudah jatuh kepada sifat munafik.

Incoming search terms:

  • usaha taqwa (174)
  • madah abuya (56)
  • madah kehidupan (42)
  • madah (36)
  • madah abuya ashaari muhammad (14)
  • usaha taqwa com (12)
  • madah Abuya puasa (9)
  • madah islam (8)
  • ketenangan (8)
  • madah abuya ashaari (7)
  • madah tentang kematian (7)
  • madah taubat (5)
  • madah alam akhirat (5)
  • madah dunia (5)
  • madah ilmu (4)
  • madah hatiku abuya (3)
  • madah mati (3)
  • hidup (3)
  • madah kematian (3)
  • madah usaha (3)