PANDUAN MENDIDIK ANAK 10 HINGGA 12 TAHUN

Pendidikan itu tapaknya sembahyang atau asasnya sembahyang. Ia diperintahkan bermula di dalam keluarga. Dari sinilah titik tolak disiplin di dalam Islam. Kalau keseluruhan disiplin yang diwujudkan tidak bermula daripada disiplin sembahyang, disiplin-disiplin yang lain tidak akan memberi kesan

Kanak-kanak yang sudah berusia sepuluh tahun sudah masuk ke peringkat matang. Di usia ini, mereka sudah dapat menilai apa yang dilihat. Di usia ini juga mereka sudah boleh dipertanggungjawabkan dengan sesuatu tugas. Malah mereka sudah ada pengaruh dan boleh mempengaruhi orang lain. Berdasarkan ini, maka munasabahlah Islam meminta ibu bapa dan pendidik memberi didikan serius kepada kanak-kanak di usia ini. Di sinilah didikan final sebelum memasuki alam baligh. Lihat sabda Rasulullah SAW: Suruhlah anak kamu bersembahyang diumurnya tujuh tahun, dan pukullah mereka di usia sepuluh tahun (Jika tidak mahu sembahyang). Hadis ini menjelaskan bahawa pendidikan yang pernah dibuat dalam lingkungan umur 7 hingga 9 tahun itu mesti diteruskan lagi di peringkat ini. Bezanya, pendidikan di waktu itu hanya sekadar suruh dan bimbing agar mereka melakukan amalan baik itu tatapi diperingkat ini mesti ditekankan sedikit. Mereka yang masih mahu berdalih untuk tidak mahu melakukan amalan baik itu boleh dihukum dengan hukuman yang setimpal. Rasulullah menganjurkan agar mereka dipukul (rotan) dengan tujuan mendidik. Perkara yang mesti diberi perhatian serius di usia ini ialah: 1. Ibadah Sembahyang dan Puasa Ibadah sembahyang dan puasa yang pernah diajar sebelum ini hendaklah dipertingkatkan kualitinya. Di peringkat ini anak-anak hendaklah disuruh:
  • Menghafal dan memahami erti bacaan dalam sembahyang supaya mereka faham apa yang mereka ucapkan itu.
  • Memastikan mereka boleh bersembahyang dengan tertib.
  • Setiap pergerakan dalam sembahyang mestilah tertib. Misalnya rukuknya, sujudnya, duduk antara dua sujud, duduk tahiyat dan lain-lain mestilah tertib.
  • Memastikan mereka benar-benar tahu membezakan mana yang rukun, mana yang wajib.
  • Demikian juga mereka sepatutnya benar-benar kenal perkara-perkara sunat, sunat ab'ad dan lain-lain dalam sembahyang.
  • Dalam sembahyang berjemaah pula, di peringkat ini anak-anak sepatutnya sudah mampu mengikut imam dengan betul. Mereka tahu bagaimana mengikut imam ketika masbuk, ketika imam terlupa bilangan rakaat misalnya dan lain-lain.
  • Namun sekiranya anak kita belum lagi dapat menguasai sembahyang sepenuhnya maka kita wajib memberikan bimbingan dan galakan kepada mereka.
  • Bagi anak-anak yang masih liat untuk bersembahyang, kita wajib melatih mereka sehingga mereka tidak lagi mudah meninggalkannya.
Demikianlah antara didikan yang perlu dilakukan untuk melatih anak-anak bersembahyang. Andainya kanak-kanak susah hendak menurut tunjuk ajar, mungkin sesekali melakukannya dan di lain masa mereka meninggalkannya, ibu bapa tidak boleh berdiam diri dengan membiarkan mereka tidak bersembahyang Di sinilah perlunya menggunakan kaedah pukul sebagaimana perintah Rasulullah di atas tadi. Rasulullah menyebut "pukul" di sini sebagai jalan keluar ke arah penyelesaian terakhir. Ertinya perintah pukul itu bukanlah suatu yang mesti. Jika ada jalan lain yang tentu lebih ringan tetapi berkesan, eloklah digunakan. Andainya semua usaha tidak juga berhasil maka bolehlah dipukul. Bagaimanapun, pukulan yang dimaksudkan bukan bermakna mendera mereka. Ada syarat-syaratnya pula dalam memukul anak. Antaranya:
  • Tidak boleh memukul dalam keadaan marah dan hilang pertimbangan. Jika rasa marah, tangguhkan dulu hukuman. Rotanlah mereka sewaktu hati telah sejuk.
  • Berniat merotan itu kerana Allah Taala di samping berdoa semoga dengan hukuman itu anak-anak akan insaf dan tidak mengulangi lagi perbuatan meninggalkan sembahyang.
  • Tidak boleh memukul atau merotan di bahagian muka atau kepala atau bahagian-bahagian yang lembut sehingga boleh membahayakan mereka.
  • Tidak boleh memukul sehingga mencederakan anak.
  • Elok pukul di bahagian tapak kaki.
2. Panduan Bersuci Bersuci sudah pun diajar di sekolah, dalam hal ini mungkin sebahagian daripada murid-murid sudah mahir Tapi guru atau ibu bapa tidak seharusnya merasa puas dengan kepandaian mereka, perhatikan terus terutama setelah mereka berumur sepuluh tahun. Ini penting kerana di umur itu mereka sudah hampir kepada balighnya yang mana waktu itu mereka akan dipertanggungjawabkan dengan segala hukum Islam. Kalau mereka tidak dibiasakan dengan perlaksanaan hukum secara betul sebelum baligh, tentu menjadi susah untuk mereka melakukannya di waktu baligh. Antara perkara yang perlu ditekankan dalam soal bersuci ialah:
  • Mengajar mereka cara mengambil air sembahyang dengan betul dan sempurna.
  • Perhatikan cara mereka membasuh anggota wudhuk dengan sempurna. Selagi tidak sempurna, suruh mereka mengambil semula wudhuk.
Cara menyuci pakaian dan tempat juga mesti diajar secara serius. Sesekali hendaklah disuruh mereka membasuh benda yang terkena najis. Perhatikan:
  • Cara mereka membuang ain najis.
  • Cara mereka membasuh benda atau tempat yang terkena najis.
Ajarkan juga tentang jenis-jenis air dan lain ilmu fardu ain yang berkaitan dengan bersuci. 3. Panduan dalam Bergaul Dalam soal bermasyarakat, ibu bapa mestilah mengawasi pergaulan anak-anak. Eloklah dilarang mereka berkawan dengan kanak kanak nakal atau jahat. Sebaliknya pupukkan rasa hormat cinta dan kasih kepada orang orang soleh Kalau sedari kecil mereka terdidik begitu, pastilah mereka akan berhati-hati dalam setiap tindakan sama ada percakapan atau perbuatan. Nanti bukan saja mereka menghormati orang tua dan orang soleh malah terhadap kawan sebayanya. Untuk mencapai ke tahap itu, beberapa dalam pergaulan hendaklah diingatkan selalu kepada anak-anak:
  • Jangan dibiasakan berludah atau membuang hingus di dalam sesuatu majlis atau di hadapan kawan atau di tengah ramai. Sebaik-baiknya cari tempat yang terlindung seperti tandas untuk membuangnya
  • Janganlah dibiasakan duduk dengan menyilangkan kaki di atas kaki. Begitu juga dengan tangan, jangan dibiasakan menungkat dagu atau menyandarkan kepala ke atas lengan. Ini semua mewarisi sifat pemalas
  • Kawal mereka agar jangan terlalu banyak bercakap kerana banyak cakap itu adalah sifat keji
  • Didik mereka agar tidak menghina atau memperkecilkan orang lain
  • Jangan membiarkan mereka menghormati seseorang kerana kekayaannya
  • Jangan membiarkan mereka bersifat sombong dengan kebolehan diri.
  • Jika berlaku dalam sesuatu majlis persoalan mengumpat atau memfitnah orang lain, eloklah ditinggalkan saja majlis itu.
  • Elakkan dari menceritakan kebolehan atau kepandaian diri, sebaliknya ceritakan kebaikan orang lain.
  • Kurangkan bergurau senda kerana ia boleh membawa kepada keburukan.
Ibu bapa dan para pendidik di sekolah seharusnya memainkan peranan yang serius agar sepanjang pergaulan sama ada sesama mereka mahupun dengan orang dewasa membuahkan akhlak yang mulia. Di peringkat latihan ini memang sering mereka tersalah tetapi kesalahan itu boleh dibetulkan dengan segera. Cuma perlu diingat, kaedah menegur mereka hendaklah berhikmah, misalnya:
  • Mereka sudah ada sifat malu, oleh itu eloklah buat teguran secara umum di dalam kelas tanpa menyebut nama
  • Tidak boleh menegur di khalayak ramai. Jika perlu menegur secara direct, tegurlah secara empat mata
4. Memupuk Minat Membaca Kanak-kanak di usia ini sudah boleh membaca dengan baik. Kepandaian mereka membaca itu hendaklah digalakkan ke arah minat membaca antaranya dengan:
  1. Menyediakan mini perpustakaan di rumah.
  2. Pandu anak-anak jenis-jenis buku yang elok dibaca, misalnya: buku-buku sejarah perjuangan Rasulullah dan para Sahabat.
  3. Anak-anak hendaklah dibimbing ke arah memahami: a. Cara perjuangan Rasulullah dan para Sahabat.b. Akhlak mulia mereka.c. Cara hidup mereka.d. Cara mereka menyelesaikan persoalan masyarakat.e. Cara mereka meningkatkan keimanan dan ketaqwaan.f.  Kehebatan kepimpinan mereka.
  4. Kesan dari pembacaan itu diharapkan mereka mencintai orang-orang soleh dan seterusnya mencontohnya.
  5. Bacaan ringan yang bergambar (boleh menarik minat mereka untuk membacanya). Yang pentingnya bacaan itu dapat difahami dan dapat diambil iktibar.
  6. Majalah kanak-kanak dan komik yang ada unsur-unsur didikan Islam.
  7. Selalu bersama mereka sewaktu membaca.
  8. Ambil berat soal pelajaran sekolahnya; lihat buku kerja sekolahnya dan uji ingatannya tentang pelajaran yang telah diajar. Peruntukkan waktu malam untuk itu supaya mereka merasa diberi perhatian, dan agar mereka tidak hanya leka menonton televisyen.
  9. Selain dari itu, mereka hendaklah digalakkan membaca Al Quran sekurang-kurangnya sekali dalam sehari. Ini jika mereka masih dalam penngkat belajar membacanya, tidak cukup hanya dengan membaca di tempat belajar saja. mereka mesti disuruh membacanya di rumah sekurang-kurangnya dua kali dalam sehari.
  10. Dalam kesempatan itu, ibu bapa hendaklah memahamkan kepada mereka maksud isi ayat yang dibaca itu.
KANAK-KANAK MENJELANG BALIGH Kanak-kanak sebelum memasuki alam balighnya akan mengalami sesuatu kelainan dari biasa, sama ada bagi kanak-kanak lelaki mahupun perempuan. Di antara yang ketara ialah:
  • Sudah ada perasaan malu.
  • Fizikal juga sudah ada perubahan ke arah tubuh orang dewasa.
  • Perempuan lebih cepat baligh dari lelaki, sebab itu kita dapat lihat kanak-kanak perempuan lebih dulu malu dari kanak-kanak lelaki yang sebayanya.
  • Jangkaan usia paling awal kanak-kanak perempuan baligh ialah 9 tahun, akan tetapi kebiasaannya pada usia 11-15 tahun. Manakala kanak-kanak lelaki pula baligh di usia 12-15 tahun.
PENDIDIKAN SECARA PRAKTIKAL Pendidikan yang tepat adalah pendidikan yang dilaksanakan untuk mendidik hakikat diri manusia, Ia merupakan didikan yang dilaksanakan secara saksama dan bersepadu dalam membina akal, nafsu dan roh manusia. Pendidikan ini sangat jauh berbeza jika dibandingkan dengan pendidikan Barat yang hanya menumpukan pembinaan akal, fizikal dan nafsu semata-mata Maka lahiriah manusia yang tidak seimbang antara pembangunan akal, roh dan nafsunya. Pendidikan secara praktikal ini termasuklah: 1. Bina insan melalui sembahyang Rasulullah memerintahkan ibu bapa agar memulakan didikan dengan menyuruh anak-anak yang berumur tujuh tahun menunaikan sembahyang. Ertinya, didikan secara praktikal sudah bermula sejak usia tujuh tahun. Malah ibu bapa wajib memukul anak-anak jika mereka mencuaikan sembahyang apabila telah mencapai usia sepuluh tahun. Oleh kerana persoalan sembahyang ini amat penting, ia mesti dilaksanakan secara berjemaah bersama ahli keluarga tanpa mengecualikan anak kecil kerana ia sangat mendisiplinkan seluruh kehioupan berkeluarga. Sembahyang yang diatur dan diprogramkan secara berjemaah adalah satu cara terbaik untuk mendidik anak-anak kerana sembahyanglah yang dapat membina peribadi agung sebagaimana generasi salafussoleh zaman dahulu. Inilah kaedah yang paling tepat dalam memulakan didikan. Melalui sembahyang yang benar-benar dihayati, akan lahir pada diri seseorang itu rasa bertuhan dan rasa kehambaan yang mendalam. Rasa bertuhan itu misalnya rasa hebatnya Tuhan, rasa gagahnya Tuhan, merasa betapa hebatnya kebesaran Tuhan, rasa Tuhan sentiasa melihat mendengar dan mengetahui apa saja yang berlaku pada dirinya rasa kehambaan pula seperti rasa malu, rasa lemah, rasa dm hina dina. rasa harap kepada Tuhan, rasa takut kepada Nya dan lain lain. Alhasil, lahirlah seorang penbadi yang kuat jiwanya serta berjiwa besar kerana sandarannya adalah kepada Tuhan yang Maha Gagah, lahirnya peribadi yang berani menegakkan kebenaran, rajin, sabar, berdisiplin dan lain-lain. Inilah peribadi-peribadi yang mampu membina kemajuan lahiriah dan rohaniah serentak sebagaimana generasi dahulu. 2. Melatih kemahiran hidup Anak-anak perlu dikenal pasti minat dan bakat mereka Kemudian bakat dan minat itu hendaklah dipupuk dan disuburkan. Mari kita iihat bagaimana masyarakat Australia mengajar anak-anak mereka untuk hidup supaya menjadi bangsa yang maju dan mampu berdikari Pelajar-pelajar sekolah dasar dibekalkan cake cup untuk dijual ketika keluar dari rumah menuju ke sekolah. Manakala pelajar-pelajar sekolah menengah pula diajar supaya berdikari dengan bekerja di pejabat-pejabat setelah tamat waktu pengajian. Malah disokong pula oleh  majikan-majikan premis di tempat mereka bertugas secara part-time. Mereka telah memulakan proses pembinaan bangsa sejak kecil lagi. Berbeza dengan fenomena yang berlaku di Malaysia, siswazah-siwazah universiti yang mengambil bidang pertanian dan ekonomi masih belum tahu apa itu marketing. Sedangkan bangsa lain telah menguasai tampok ekonomi negara. Sebenarnya, inilah yang perlu diterapkan pada para pelajar melalui kursus praktikal di dalam atau luar negera. Barulah mereka tahu bagaimana bangsa yang maju melatih anak bangsanya. Bermula dari situ, bukan saja pelajar dapat menguasai ilmu melalui praktikal malah pendidik dapat mencungkil sifat-sifat positif dan negatif yang tercetus ketika praktikal sedang dilaksanakan. Barulah pendidik boleh mengenal dan mendidik nafsu, akal dan roh mereka. Sebab itu, kita dapat saksikan umat Islam yang mempunyai empat puluh buah negara pun tidak kuat ekonomi, ketenteraan dan politiknya Mengapa perkara sebesar (sistem pendidikan) ini tidak dikaji? Sepatutnya OIC bersidang untuk memikirkan dan menyelesaikan masalah ini. Bukan hanya sekadar memikirkan tentang minyak. KONSEP DEWASA MENURUT ISLAM Mukallaf adalah seorang muslim, berfikiran waras dan telah mencapai usia baligh. Baligh merupakan turning point bermulanya tanggungjawab ke atas individu muslim tadi. Ia berlaku seawal-awalnya dari usia sembilan tahun dan selewat lewatnya lima belas tahun. Jika kita kaji pandangan ulama sekarang mengenai hikmah baligh, mereka hanya mampu mengatakan bahawa ini adalah masa bermulanya kewajipan mendukung hukum Tuhan, dosa dan pahala. Tidak lebih dari itu. Sebenarnya, di sebalik kejadian Tuhan ini ada hikmah yang besar dan tersirat yang mesti ditanami oleh para pendidik, ibu bapa dan pemimpin. Jadi, apakah isyarat Tuhan di sebalik perkara tersebut? Baligh ertinya seorang manusia yang telah dewasa dari segi batiniahnya sehingga diwajibkan untuk menunaikan perintah Tuhan dan meninggalkan larangan-Nya. Seolah-olah Tuhan ingin memberitahu kita bahawa didikan yang tepat semenjak kecil mendorong akal, nafsu dan roh untuk ikut dewasa bersama fitrah dan fizikalnya. Iru bermakna, usia baligh merupakan titik tolak bermulanya title dewasa bagi setiap individu Islam mahupun bukan Islam. Tetapi kesan daripada didikan yang tidak seimbang, realiti yang berlaku sekarang sangat berbeza dengan apa yang dibuktikan oleh sejarah. Sebagai contoh, Sayidina Usamah bin Zaid telah dilantik sebagai panglima perang ketika umurnya lapan belas tahun. Sekarang, usia panglima tentera tiada  yang kurang dari empat pulun tahun. Hassan Al Basri, pada usia mudanya telah diktiraf oleh Sayidina Ali untuk mengajar ulama dan sahabat dalam Tafsir, Feqah, Tasawuf dan lain-lain sedangkan beliau dari Tabiin. Imam As Syafie pula telah dilantik menjadi mufti di Baghdad ketika berusia lima belas tahun. Demikianlah contoh sejarah yang membuktikan kepada kita betapa pendidikan yang dilagangkan oleh orang-orang yang dilantik Tuhan sangat adil dalam meletakkan manusia pada tempatnya kerana sistem ini datang dari Tuhan yang menjadikan manusia dan semestinya Dia adalah Yang Maha Pakar dalam menentukan pendidikan yang tepat untuk mereka. Itulah rahsia bagaimana Rasulullah SAW berjaya membina empayar dalam tempoh dua puluh tiga tahun sahaja. Tuhan beri isyarat dengan istilah baligh sebagai satu border kepada berakhirnya zaman kanak-kanak dan bermulanya zaman dewasa. Para pendidik perlu tahu, bukan fisiologi sahaja yang dewasa tetapi roh dan akal juga perlu dewasa juga. Malang sekalilah kalau sudah berumur tiga puluh tahun tetapi akalnya masih di peringkat kanak-kanak belasan tahun. Contohnya, ramai siswazah universiti yang telah menamatkan pengajian mereka tetapi tidak pandai cari makan sendiri. Ada golongan yang sudah berumur pula sibuk dengan hobi yang tidak bermanfaat seperti memikat burung, melaga ayam dan sebagainya. Sebenarnya, mereka adalah mangsa korban pendidikan yang salah. Inilah sebabnya mengapa pada zaman duhulu, ramai yang berkahwin awal. Mereka benar-benar menjadi orang dewasa apabila baligh dan boleh berkahwn sedangkan, kahwin bukan suatu perkara yang mudah. Mudahkah menjaga dan menyara anak orang? Bagaimana perkara ini berlaku kalau tidak melalui sistem pendidikan yang mematangkan dan mendewasakan manusia semenjak balighnya. Oleh itu, kita perlu merancang untuk membina persekitaran yang selesa serta mengenal pasti anak-anak kita dalam menjayakan proses pematangan manusia hingga lahirlah kanak-kanak berusia tiga belas tahun yang mampu mendidik masyarakat seperti Imam As Syafie. Membina persekitaran yang merangsang pembinaan roh dan akal sebagai wadah melahirkan orang yang dewasa roh dan mentalnya seperti orang dewasa sehingga boleh menjadi ulama dalam usia muda. Perlaksanaan sistem ini mesti dimulakan sekarang supaya menjadi role model kerana setakat ini kita belum mempunyai contoh untuk diketengahkan. Inilah perancangan untuk membentuk anak soleh di era globalisasi ini. Ini satu paradigma baru institusi pendidikan di peringkat rendah supaya roh, akal dan nafsunya dewasa di hari mereka baligh. Hati mereka yang suci menjadikan mereka lebih hebat dari orang dewasa kerana tidak sempat melalui zaman gelap dan kotor. Oleh itu, mulai dan sekarang pastikan anak-anak kita tidak dibazirkan dan dibiarkan begitu sahaja tanpa menjadi anak anak soieh yang menjadi aset agama, bangsa dan negara yang sangat berkualiti di masa akan datang.

PUISI

DEWASA ATAU BALIGH Di dalam ajaran Islam manusia itu boleh jadi dewasa (baligh) paling cepat 9 tahun, paling lambat 15 tahun Ertinya manusia boleh jadi dewasa sekitar 9 – 15 tahun Maksud dewasa di sini bukan sahaja fizikalnya atau tubuh kasarnya bahkan keempat anasir di dalam badan Ikut dewasa sama akalnya, nafsunya dan rohnya Buktinya fizikal manusia setelah dewasa sekalipun berumur 9 – 15 tahun jika dia berkahwin sudah ada nafsu dan boleh dapat anak Akal ikut dewasa kalau mendapat pendidikan yang tepat 9 – 15 tahun sudah boleh menjadi alim dan orang yang bertanggungjawab Bahkan boleh menjadi profesor atau doktor falsafah, boleh hafaz Al Quran, dan hafaz ribuan Hadis Begitu juga nafsunya akan ikut dewasa jika dididik dengan betul dan tepat Berumur 9 – 15 tahun seseorang boleh memiliki setidak-tidaknya mendapat nafsu mulhamah Seterusnya roh manusia boleh dewasa mengikut tubuh kasarnya dewasa Berumur 9 – 15 tahun kalau cukup asuhannya, rohnya boleh menjadi bercahaya dan boleh mendapat hidayah dan dapat firasat dari Tuhan dan boleh menjadi orang bertaqwa Selama ini yang sangat dijaga jasad lahirnya sahaja, tiga anasir lagi tidak diendahkan Ia diberi makan yang cukup, dijaga kesihatannya, dijaga kesuburan pertumbuhan badannya Maka badan lahirnya pun segera subur dan dewasa, 10 atau 12 tahun dia sudah baligh atau matang Malangnya tiga anasir lagi dibiarkan tidak dididik, bahkan tidak dipedulikan iaitu akal, nafsu dan rohnya Oleh yang demikian seseorang itu sudah tidak seimbang lagi di dalam dirinya Di waktu badan kasar dewasa, badan halus atau rohaninya tidak dewasa, bahkan masih bersifat keanak-anakan Akal, nafsu dan rohnya masih keanak-anakan, badan kasarnya sudah boleh melahirkan anak dan boleh menjadi ibu dan bapa Jasad lahirnya sudah boleh membuat tugas besar, jasad batinnya belum mampu bertugas besar dan penting Akibat daripada sistem pendidikan yang tidak tepat dan tidak seimbang Di samping para pendidik, ibu bapa, guru-guru, penjaganya tidak faham mengimbangkan empat anasir di dalam diri manusia Maka terjadilah empat anasir di dalam diri manusia tidak serentak dewasa bersama tubuh kasarnya Yang punya diri pun rugi, negara dan bangsa pun ikut rugi kerana manusia itu adalah aset negara dan bangsa