Usaha Taqwa

Siapa di kalangan hamba Allah sekalipun golongan bawahan yang tidak dikenali mungkin tidak dipeduli, terlepas dari godaan syaitan dan belenggu hawa nafsu, dia hanya terikat dengan Allah
yang menciptanya semata-mata. Inilah orang yang sebenar-benar merdeka dan bebas. Inilah hamba Allah yang hakiki. Selain itu seseorang itu belum lagi dikatakan merdeka, sekalipun dia seorang pembesar negara yang disanjung tinggi.

SIAPA YANG BENAR-BENAR MERDEKA

Pada saat ini adakah anda masih rasa memiliki atau dimiliki? Atau rasa kedua-duanya sekali? Pada kebanyakan manusia di dunia hari ini, mereka tetap merasa memiliki dan di satu pihak lagi mereka merasa dimiliki oleh kuasa-kuasa makhluk. Walaupun pada hakikatnya mereka sendiri sedar yang seluruh makhluk termasuk manusia adalah...

Hai orang-orang yang beriman, jadilah kamu pendukung kebenaran kerana ALLAH, juga menjadi saksi
dengan penuh keadilan. Dan janganlah kebencian kamu kepada sesuatu kaum menyebabkan kamu tidak berlaku adil. Berlaku adillah, kerana adil itu lebih dekat untuk mencapai taqwa. Dan bertaqwalah kepada Tuhan, sesungguhnya ALLAH itu maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. Surah Al Maidah: 8

Sesungguhnya ALLAH memerintahkan kamu berlaku adil dan berbuat kebaikan dan beri perhatian kepada kaum kerabat, dan DIA juga melarang dari perbuatan keji dan mungkar dan permusuhan. Demikian DIA mengajar kamu moga-moga kamu mengambil perhatian. (Surah An Nahl: 90)

Wahai mereka yang beriman, jadilah kamu penegak keadilan, juga menjadi saksi kerana ALLAH biarpun terhadap diri kamu sendiri atau kedua ibu bapa dan kaum kerabat, meskipun mereka kaya atau fakir, maka ALLAH lebih mengetahui kedudukannya. Oleh itu janganlah kamu mengikut nafsu dalam mengadili. Maka jika kamu memutar-belitkan kenyataan atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya ALLAH maha mengetahui apa yang kamu lakukan. Surah An Nisa’: 135

BAGAIMANA CARA MENEGAKKAN KEADILAN

Setiap manusia fitrah semula jadinya inginkan keadilan. Kerana keadilan itu satu perkara yang berharga dan penting. Justeru itu, begitu serius manusia memperjuangkannya dari sejak wujudnya manusia hingga kini. Bahkan akan terus diperjuangkan sambung-bersambung hingga ke hari Kiamat.

Kasih sayang sangat diperlukan, di samping iman. Penyubur jiwa, pengikat hati, membuahkan perpaduan. Jika tiada, jiwa derita, fikiran kusut, badan sengsara. Ke mana sahaja pergi, serba tidak kena, serba tidak selesa. Justeru itu Islam menganjurkan kasih sayang. Kerana perlunya, ia satu perkara yang sangat diwajibkan. Lahirkanlah sebab-sebabnya, usahakanlah ke arah mewujudkannya. Ia satu perjuangan yang digalakkan, dari situlah timbulnya perpaduan. Pemurahlah, ia boleh menggembirakan jiwa. Satu sifat mahmudah yang boleh mencetuskan kasih sayang. Bermesralah sesama manusia, ia boleh mengikat jiwa. Berilah kemaafan tanpa diminta dari kesalahan mereka. Kita juga perlu meminta maaf kepada manusia. Ketika kita bersalah dengan mereka. Jangan tunggu mereka meminta dari kita. Apabila kita bersalah jangan malu-malu memohon maaflah kepada mereka. Ziarah-menziarahi sangat dianjurkan, sambil membawa buah tangan. Salah faham hilang semuanya, kasih sayang akan berbunga. Apabila kasih sayang berbunga di jiwa Walaupun miskin dan papa tiada terasa di dalam kesusahannya. Tiada kasih sayang, manusia menderita. Tiada kasih sayang, tiada saudara. Tiada kasih sayang, tiada ukhwah, tiada perpaduan. Tanamkanlah kasih sayang secara mengkota, bukan berkata.

ANTARA KASIH MURNI DAN KASIH NAFSU

Di sini kita akan tahu bagaimana membina, menjaga, mengawal dan menyuburkan kasih sayang. Dan kita akan mendapat nikmat dari saling berkasih sayang. Kasih sayang itu berbeza-beza sifat dan sebab terjadinya. Dan berbeza pula dorongan atau rangsangan serta penghalang-penghalang yang boleh mengurangkan dan membunuh rasa kasih sayang itu.

Ramai orang mengaku Islam. Tersinggung kalau dikatakan dia bukan orang Islam.  Tapi persoalan iman mereka tidak dipedulikan. Syariat mereka abaikan, akhlak dipandang kecil sahaja. Sebut utamakan Akhirat rasa tersinggung. Menyebut Allah Taala sebagai budaya sahaja. Bukan dari hati yang takut, atau bukan menjiwai rasa bertuhan. Atau Tuhan disebut buat penyedap kata semata-mata sebagai budaya. Yang difikir dan diperkatakan hanya kemajuan-kemajuan. Pembangunannya, pembangun dan kekayaan. Seolah-olah kemajuan, pembangunan  dan kekayaan adalah segala-galanya. Padahal beberapa ramai orang yang maju dan kaya. Rumahtangga huru-hara. Anak, isteri tidak seia dan sekata. Kasih sayang tidak ada, keharmonian hidup  tidak ada di dalam keluarga. Tidak pernah rasa bahagia. Jiwa kosong, fikiran berserabut. Side-effectnya, mudah marah,  mudah tersinggung, mudah merajuk. Rupanya pembangunan, kemajuan, kekayaan  tidak menjamin membawa kasih sayang.  Kemewahan hidup tidak menjamin keharmonian di dalam keluarga. Pada kekayaan belum menjamin membawa bahagia.

APAKAH PEMBANGUNAN YANG SELAMAT DAN MENYELAMATKAN?

Dunia hari ini terlalu memikirkan pembangunan yang semakin hari semakin memusnahkan iaitu pembangunan fizikal atau kebendaan hingga melupakan pembangunan yang penting yang menyumbang kepada modal insan berkualiti iaitu PEMBANGUNAN JIWA ATAU ROH. Pembangunan fizikal atau lahiriah tanpa bertunjangkan pembangunan jiwa akan kecundang akhirnya. Mengapa pembangunan jiwa atau roh...