Usaha Taqwa

Ramai yang sanggup berjuang terhadap musuh lahirnya, tetapi ramai yang tidak sanggup berjuang terhadap musuh batinnya.

Orang yang kalah berjuang terhadap musuh lahirnya, terhina di dunia tetapi orang yang kalah berjuang
terhadap musuh batinnya, terhina di neraka.

Banyak orang yang berjaya mengalahkan musuh yang ramai, menakluki bangsa yang besar, menawan negara yang luas tapi banyak orang yang gagal mengalahkan nafsu dalam diri.

5 PERKARA YANG MENYUSAHKAN ORANG MUKMIN

Ilmu adalah penting bagi kita. Tak ada ilmu, walaupun cita-cita kita baik, cita-cita tu tak dapat kita perjuangkan. Ilmu menyuluh hidup dan perjuangan kita, samada menjadi panduan untuk baiki diri atau perjuangan kita atau ilmu itu kita jadikan panduan bila ada masalah. Kadang-kadang kita tak cukup ilmu, bila...

Jika selalu merasa susah dengan urusan dunia, tidak merasa susah dengan urusan akhirat, tanda kita itu anak dunia.
	
Carilah keduniaan dengan ilmu dunia asalkan halal, memang kita di dunia. Jangan cari keduniaan dengan llmu Akhirat, nanti di akhirat kita akan papa kedana, nerakalah tempatnya.

Buatlah kerja-kerja dunia sepadan dengan umur kita. Buatlah kerja-kerja akhirat, sepadan pula dengan kekalnya kita di sana.

MANA LEBIH MUDAH : KERJA DUNIA ATAU KERJA AKHIRAT?

Tidak ada manusia yang dapat menolak bahwa hidup di dunia ini adalah sementara waktu. Di akhir zaman ini paling lama manusia dapat hidup menurut umur dunia, 150 tahun. Setelah itu semua orang percayakan mati, selepas mati pergi ke Akhirat. Banyak orang yang percaya, sedikit sekali yang tidak percaya.

Setelah manusia kenal Tuhan, cinta dan takut. Setelah manusia mengutamakan hidup Akhirat. Setelah mereka yakin bahawa kejahatan yang dibuat di dunia akan dibalas di Akhirat kekal abadi seksanya tidak terperi. Maka manusia pun takut hendak membuat salah dan maksiat, kecuali sedikit sekali.

DARI BERJUANG CARI MAKAN KEPADA PROMOSI TUHAN

Di dunia ini ada dua jenis pemimpin iaitu pemimpin dilantik TUHAN dan pemimpin yang dilantik oleh manusia dengan macam-macam cara. Ada secara demokrasi, ada secara diktator. Diktator adalah orang yang melantik dirinya sendiri dengan kekuatan tentera. Ada pemimpin warisan macam raja-raja.

Kadang-kadang ujian kesusahan kepada seseorang hamba itu sangat mendidik dan menjadi pengajaran. Di situlah dia mendapat kesedaran, keinsafan dan kebaikan. Kesedaran dan keinsafan itu lebih besar ertinya daripada kesusahan dan penderitaan. Kalau orang yang faham kesusahan dan penderitaan itu tidak menjadi tekanan kepada jiwanya. Adakalanya kesenangan dan kemewahan itu boleh membawa kelalaian dan kesombongan. Kelalaian dan kesombongan itu bukan lagi kebaikan. Kebaikan yang tidak menjadi kebaikan lagi pada seseorang. Kebaikan yang tidak membawa kebaikan itu merosakkan orang. Jadi kesusahan dan penderitaan tidak semestinya membawa kejahatan. Sepertimana kesenangan dan kemewahan tidak mesti membawa kebaikan. Kecuali orang yang benar-benar beriman. Kesusahan dan kesenangan kedua-duanya membawa kebaikan. Kesenangan membawa keredhaan Tuhan kesusahan juga membawa keredhaan Tuhan. Tapi bagi orang yang lemah iman, atau tidak beriman kedua-dua keadaan itu semuanya membawa kejahatan. Ujian kesusahan pun membawa kejahatan ujian kesenangan pun membawa kejahatan. Kedua-dua keadaan itu tidak membawa apa-apa kepada mereka. Bahkan mereka akan jadi perosak terutama kalau mereka kaya dan senang. Begitulah didikan Allah Tuhan kita kepada hamba-hamba-Nya. Hasil dan kesan didikan itu tidak sama. Kita tidak tahu dan tidak faham rahsia Tuhan di sebalik ujian yang diberi-Nya.

PETUA MENGHADAPI “TENSION”

Setiap hari, ada-ada sahaja perkara yang mencabar kesabaran dan menekan jiwa kita. Anak meragam, suami buat acuh tak acuh, isteri merajuk atau meragam, rakan sepejabat mengumpat di belakang, perniagaan tidak menguntungkan, saham jatuh nilai dan lain-lain lagi. Begitulah nasib kita manusia. Sejauh mana pun kita cuba untuk mengelakkan...